Ketika kamu pengen mempelajari hal baru, mungkin banyak nih dari kamu yang ngerasa ga punya waktu atau sibuk. Maksudnya itu kaya waktu luang kamu itu bener-bener dikit banget buat ngelakuin hal-hal yang diluar yang biasa kamu lakuin. Yang masih sekolah mungkin ya hari-harinya diisi sama sekolah, les, nongkrong, dsb. Yang udah kerja harinya mungkin penuh dengan deadline kerjaan, main sama temen dan mungkin juga nonton di rumah atau bioskop gitu. Nah pas kamu pengen banget mempelajari suatu hal atau suatu kemampuan baru, ga jarang kamu jadinya skeptis dan ga yakin sama diri kamu sendiri. Akhirnya pikiran kamu adalah emangnya sempet ya aku belajar hal ini.

Jadinya kamu ngerasa ga bisa gitu belajar dan ga sempet. Nah kamu mikirnya kaya gitu, karena ngeluangin waktu buat istirahat aja ko kayanya rasanya susaaaah banget. Jadinya seakan-akan ga mungkin banget nih buat kamu untuk mempelajari hal baru apalagi dengan waktu yang sangat singkat. Tapi emang berapa lama sih waktu yang dibutuhin untuk kita belajar suatu kemampuan sampai kita lancar dalam ngelakuin sesuatu itu? Nah itulah pertanyaan yang akan saya bahas disini. Saya akan ngejelasin gimana caranya belajar sesuatu dengan waktu yang seminimal mungkin dan gimana langkah-langkah buat belajar hal baru seefektif mungkin di waktu yang sangat singkat.

Pertama, berapa jam sih waktu yang kamu perlukan buat jadi mahir dalam sesuatu? Kalau kita melihat ke penelitian profesor Erikson dari Florida State University, waktu yang dibutuhkan seseorang untuk jago banget dalam suatu bidang itu rata-rata 10.000 jam latihan. Lama banget kan, nah 10.000 jam itu kan rata-ratanya tuh. Sekarang bayangin aja nih kalau kamu punya waktu latihan, yang yah ga 10.000 jam banget, tapi katakan saja kamu punya 5000 jam untuk waktu latihan kamu dan kamu menggunakan itu sebaik mungkin.
Pertanyaan selanjutnya, akan jadi sejago apa sih kamu?
Kalau menurut saya, meski tidak 10.000 jam nih waktu kamu, kamu bakalan tetep jadi jago kok. Kamu manfaatin waktu itu seefektif mungkin. Apalagi kalau 10.000 jam kan? Inilah yang ditemukan oleh si profesor itu. 10.000 jam itu waktu yang dibutuhkan untuk kamu bisa jadi yang terbaik banget di bidang kamu. Terbaik dari yang terbaik dari yang terbaiklah pokoknya. Kelasnya udah dunialah pokoknya.

Nah permasalahannya ada dua :
Pertama, siapa sih yang punya waktu 10.000 jam? 10.000 jam itu panjang banget loh. Dan kurang lebih sama kaya kerja dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore selama 5 tahun berturut-turut. Kalau realistis, kamu palingan punya waktu ya, untuk belajar hal baru ya, paling kamu punya waktu 5 jam di weekdays, dan ga semua orang juga rela menghabiskan waktu 5 jam setiap harinya. Atau mungkin menggunakan waktu istirahatnya buat belajar hal-hal baru.
Kedua, kamu mungkin ga akan kepikiran untuk jadi yang terbaik di dunia. Ya ngapain juga mungkin ya pikiran kamu. Contohnya adalah gini, kamu mau main sepakbola nah mungkin kamu gamau gitu jadi jago sampe ke tingkat internasional. Mungkin kamu maunya cuma ya sekedar bisa aja main sepakbola. Cuma mau maen bareng temen-temen pas weekend di futsal gitu.

Penelitian ini sebenernya memicu pertanyaan baru. Berapa banyak sih waktu yang dibutuhkan kalau kita mau mempelajari sesuatu dengan lancar? Ga harus jadi perfeksionis. Lancar dulu ajalah. Nah Josh Kaufman menemukan bahwa waktu yang dibutuhin sama kamu untuk mempelajari sesuatu dari kamu ga tau sampai cuma bisa doang lah itu cuman sekitar 20 jam. Itu cuma 1/500 dari apa yang kamu butuhkan buat jadi orang yang paling hebat di bidang tersebut (yang tadi ya 10.000 jam). Nah jadi ga selama itu kan buat kamu untuk bisa mempelajari sesuatu yang baru gitu. Minimal bisa dulu deh. Contohnya bisa belajar main gitar, belajar membaca bahasa baru, atau bahkan belajar nyetir mobil deh karena cuma butuh waktu 20 jam.

Sekarang coba bayangin deh berbagai cara buat kamu untuk mencapai 20 jam tersebut kamu bisa ngelakuinnya dalam sebulan bisa. Dalam seminggu juga bisa. Atau bahkan selama 3 hari kamu nyisihin waktu 7 jam sehari. Ini kan kalau 20 jam lebih bisa diatur dan bisa ngerencanainnya dibandingkan kamu harus ngerencanain 10.000 jam. Tapi bukan berarti kamu bisa asal belajar terus yaudah 20 jam terus jadi bisa gitu. Ya ga gitu ya gais. Tentu 20 jam itu harus kamu spend dengan benar supaya pembelajarannya juga efektif buat kamu.
Disini saya mau memberitahukan tips buat memaksimalkan si 20 jam itu.
Jadi dalam setiap pembelajarannya itu ada tips-tips yang harus kamu ketahui.
Apa aja tipsnya?

Pertama, Deconstruct the skill.
Jadi harusnya kamu bisa melihat skill itu dalam pecahan-pecahan sub skill. Bukan dalam satu kesatuan besar. Misalkan kamu mau belajar gitar. Pecahan-pecahan dari belajar gitar itu adalah fungsi-fungsi yang ada di gitar. Misalkan belajar chord nya dulu, belajar metik senar nya gimana, belajar nge-genjreng itu gimana, belajar not baloknya kaya gimana, belajar kunci-kunci nya kaya gimana, nah itu kan banyak skill yang harus kamu kuasai untuk bermain gitar. Nah itu harus dekonstruksi sampe sekecil mungkin. Nanti ketika kamu sudah bisa main gitar, kamu ga akan sadar tiba-tiba bisa mainin sebuah lagu. Lagu itu adalah skill besarnya kamu. Jadi intinya, kamu coba pecah-pecah skill yang mau kamu pelajari jadi bagian-bagian kecil.

Kedua, keluar dari zona nyaman kamu.
Kalau kamu udah bisa ngelakuin 1 bagian skill itu, pastikan juga untuk selalu belajar hal yang kamu belum 100% nyaman. Jadi keluar dari zona nyaman kamu gitu. Karena ini akan membuat kamu berkembang. Dalam artian kemampuan kamu akan terus meningkat dan ga stagnan. Jadi kalau misalkan main gitar kamu udah jago gitu ya, kamu udah jago lagu rock, misalkan kamu coba dong lagu klasik atau misal lagu dangdut.

Ketiga, jangan menunda-nunda.
Ketika kamu mau belajar sesuatu hal yang baru, misal kamu buat target ah aku mau belajar minggu depan, aku mau belajar taun depan, mau belajar a, mau belajar b, mau belajar c, kapan? Nah jangan kaya gitu. Karena kemungkinan realitanya bakalan kamu tunda terus menerus gitu kalau kamu nentuinnya di masa depan. Jadi mulai sekarang kalau kamu mau mempelajari sesuatu coba aja langsung mulai. Jangan ditunda-tunda lagi.

Mungkin sekian tips dari saya. Semoga bermanfaat jangan lupa sebarkan ke yang lainnya ya.

Image Designed by rawpixel.com / Freepik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *