Kali ini aku mau bahas tentang beberapa istilah aksi korporasi dalam dunia pasar modal yang sering banget jadi momentum pergerakan harga saham. Buat kamu yang baru aja mulai belajar investasi saham mungkin kamu ngerasa bingung gitu kalau dengar berita, atau informasi di grup yang bilang : Hei saham A mau bagi dividen! Saham B mau ngelakuin stock split! Saham C bakalan reverse stock! Istilah-istilah itu tuh maksudnya apa sih? Apa dampaknya ke harga saham? Apa itu berita bagus? atau malah berita buruk? Jadi harga sahamnya bakalan naik atau turun ya? Nah aku bakal jelasin beberapa ya disini. Yaitu dividen, stock split dan reverse stock.

Sekarang kita bahas dulu apa itu aksi korporasi. Sederhananya, aksi korporasi tuh adalah tindakan, kebijakan, atau keputusan yang diambil perusahaan yang mana hal tersebut itu bakalan berdampak ke para investor atau pemegang saham. Entah berdampak pada persentase kepemilikan saham, jumlah saham yang dimiliki, dan kepentingan pemegang saham lainnya. Dampak yang ditimbulin itu macem-macem nih bisa jadi positif bisa jadi negatif. Tergantung aksi korporasi apa yang dilakuin dan gimana dampak serta persepsi pemegang saham terkait aksi korporasi tersebut. Dan tentu aja nih, persepsi para pemegang saham ini akan sangat berpengaruh terhadap harga saham yang bersangkutan.

Oke, langsung kita bahas aja ya aksi korporasi pertama yaitu dividen. Dividen ini adalah salah satu aksi korporasi yang paling sering dilakuin. Banyak banget perusahaan yang rutin bagi dividen setiap tahun, atau bahkan ada juga perusahaan yang bagi dividen lebih dari satu kali dalam setahun. Emang dividen itu apa sih? Gini, ketika sebuah perusahaan tuh menjalankan kegiatan usahanya, perusahaan tuh berpotensi untuk dapetin laba atau keuntungan. Tapi di sisi lain, ada juga yang mengalami kerugian. Nah perusahaan yang berhasil mencetak laba ini tuh boleh ngebagiin semua atau sebagian laba tersebut tuh ke pemegang saham. Laba yang dibagikan ke pemegang saham inilah yang disebut sebagai dividen.

Umumnya, dividen yang dibagiin ke pemegang saham itu berupa uang tunai. Yang ditransfer langsung ke RDN kamu. Oh ia, pembagian dividen ini tuh dibolehin, tapi gak diharusin. Jadi kalau ada perusahaan yang mencetak laba, tapi ga bagiin dividen juga ga masalah, selama disetujui oleh mayoritas pemegang saham. Nah, dari situ mungkin kamu akan mikir gitu, berarti semakin besar dividennya semakin bagus dong? Di satu sisi emang betul, kalau dividennya besar, tentu aja bakalan nguntungin pemegang saham. Karena bisa dapet keuntungan tambahan dalam jumlah besar. Tapi coba kita lihat dari sisi lainnya juga, semakin besar jumlah dividen yang dibagiin, semakin kecil pula laba yang bisa dipake perusahaan buat ngelakuin ekspansi bisnis.

Dividen ini tuh bisa dilihat dari dua sisi yang berbeda nih. Ada yang berpikir kalau dividen tuh adalah cerminan bisnis yang sehat, karena bisa ngasih insentif ke para investornya. Tapi ada juga yang berpikir kalo sebaiknya dividen tuh dibagiin dalam jumlah minimal atau bahkan ga perlu dibagiin. Supaya labanya tuh bisa dipake buat ekspansi bisnis atau hal produktif lainnya. Biar perusahaan yang bersangkutan bisa semakin bertumbuh dan harga saham nya itu bisa naik dengan pesar di masa depan.

Sekarang kita akan bahas tentang gimana sih pengaruh pembagian dividen terhadap pergerakan harga saham? Sebelum bahas tentang itu, kamu perlu tau dulu nih, dua istilah penting tentang tanggal yang berkaitan sama dividen. Ada cumdate dan ada exdate. Cumdate itu adalah tanggal terakhir kamu beli saham tertentu supaya kamu tuh dapet hak buat nerima dividen. Jadi kalau kamu mau dapet dividen saham tertentu nih. Kamu itu harus beli dan pegang sahamnya di tanggal ini, ga boleh dijual dulu. Kalo jual, ya kamu ga bakalan dapet dividen. Sementara, Exdate itu adalah tanggal pertama dimana kamu itu ga akan dapet hak untuk nerima dividen.

Nah biasanya nih, banyak banget pemburu dividen yang beli sahamnya tuh di pas cumdate dan jual sahamnya pas exdate. Sekarang kita ambil contoh satu saham yang belum lama ini tuh bagi dividen. Yaitu saham PTBA. Cumdate untuk dividen PTBA itu di tanggal 18 Juni 2020. Sementara, exdate nya itu di tanggal 19 Juni 2020. Nah waktu itu, PTBA itu ngebagiin dividen sebesar Rp.326 per lembar sahamnya. Menurutku itu angka dividen yang gede banget sih. Soalnya, harga saham PTBA per lembarnya saat itu tuh ada di kisaran Rp.2.000 an. Jadi kalau dihitung-hitung, dividen yang diterima investor tuh lebih dari 10% dari harga sahamnya saat itu. Menarik banget kan?

Nah, karena nilai dividen yang besar ini, banyak banget orang yang berburu buat beli sahamnya. Makanya nih, beberapa hari sebelum cumdate, harga sahamnya tuh cenderung naik. Harga saham PTBA itu sempat naik 25% dari awal bulan Juni sampai dengan tanggal cumdate. Di sisi lain, ketika exdate nih, banyak banget orang yang mau jual sahamnya. Karena sebagian dari mereka beli saham PTBA tuh bukan buat diinvestasikan, melainkan untuk mengincar dividen nya saja, atau biasa disebut sebagai dividen hunter.

Sekarang apa sih yang terjadi kalo banyak orang yang mau jual sahamnya, sementara pembelinya tetap atau cenderung turun? Ya harganya akan turun. Saat exdate dan beberapa hari setelahnya, saham PTBA itu ambles sekitar 15% cuma dalam waktu 5 hari doang. Secara umum, harga saham tuh akan cenderung naik menjelang dan sampai cumdate. Dan harganya tuh akan cenderung turun saat tanggal exdate. Biasanya nih, semakin besar dividen yang dibagikan, semakin besar pula persentase kenaikan dan penurunan harga saham yang bersangkutan. Makanya nih, kalo dividennya kecil dibanding harga saham. Biasanya harga sahamnya tuh ga akan seagresif perusahaan yang bagiin dividen dalam jumlah besar.

Sekarang kita lanjut ke istilah korporasi kedua yaitu stock split. Nah buat kamu yang udah beberapa tahun berpartisipasi di pasar modal, masih inget ga dulu di tahun 2017, harga 1 lembar saham BRI itu sekitar Rp. 15.000 an. Sementara saat ini disekitar bulan Juli 2020, harga saham BRI itu ada di angka Rp. 3.000 an. Loh ko bisa turun jauh banget sih? Berarti harga sahamnya jatuh yah? Enggak kok, harga sahamnya tuh turun bukan karena rugi. Tapi karena BRI itu ngelakuin stock split. Singkatnya, stock split itu adalah memecah lembar saham.

Misalnya gini, ada 1 lembar saham harganya tuh Rp.10.000 . Nah saham tersebut tuh dipecah jadi 10 lembar, dan harganya tuh masing-masing jadi Rp. 1.000 . Analoginya tuh mirip kaya pizza nih, dari yang sebelumnya kamu harus beli full 1 loyang pizza. Setelah stock split, pizza nya tuh dipotong-potong jadi 10 slice. Jadi tuh kamu bisa beli pizza nya per slice. Misalnya, kamu punya 30 lot atau 3000 lembar saham A dengan harga Rp.10.000 per lembarnya. Terus perusahaan A itu ngelakuin stock split 1:10. Harga sahamnya tuh dipecah jadi Rp.1000 per lembarnya. Jadi jumlah lembar saham yang kamu punya tuh bakal bertambah 10 kali lipat. Jadi 300 lot atau 30.000 lembar saham dengan harga Rp.1000 per lembarnya.

Kenapa sih perusahaan tuh ngelakuin stock split? Umumnya nih, perusahaan tuh ngelakuin stock split karena harga sahamnya tuh udah ketinggian. Sehingga transaksi sahamnya tuh dinilai kurang bisa menarik para investor. Contoh nyatanya bisa kita lihat di saham UNVR di awal tahun 2020. Sebelum stock split harga per lembarnya itu Rp. 42000. Artinya nih kalo kamu mau beli saham UNVR, minimal kamu tuh harus beli 1 lot atau 100 lembar yaitu Rp.4,2 juta. Lumayan mahal kan? Setelah stock split 1:5 atau 1 saham dipecah 5. Harga saham UNVR itu berubah jadi Rp8400 per lembar sahamnya. Sekarang, dengan modal Rp. 840.000 aja kamu tuh udah bisa beli saham UNVR. Harganya jadi jauh lebih terjangkau. Dengan harga yang lebih terjangkau, partisipasi para investor ritel tuh bisa bertambah karena hal tersebut. Makanya keputusan stock split ini tuh sering dinilai sebagai hal positif di mata investor. Tapi balik lagi nih, diberlakukannya stock split ini ga menjamin saham yang bersangkutan tuh bakalan naik. Ada juga saham tuh yang harganya cenderung turun dan malah jadi oversupply setelah stock split.

Aksi korporasi ketiga yaitu reverse stock split. Sesuai namanya nih, ini adalah kebalikan dari stock split. Kalo stock split itu kan memecah lembar saham, reverse stock split itu menggabungkan lembar saham yang beredar. Kita analogiin pakai pizza lagi. Dari yang awalnya kamu bisa beli 1 slice pizza, sekarang tuh pizza nya digabung jadi 1 loyang. Kamu cuma bisa beli per loyang. Dan tentu aja nih, harganya jadi lebih mahal. Kamu perlu tahu dulu nih, reverse stock split ini tuh lebih jarang dilakuin kalau dibandingin sama stock split. Sekarang kita ambil contoh nyatanya, di tahun 2017, saham UNSP tuh ngelakuin reverse stock split 10:1 yang artinya 10 lembar saham lama tuh digabung jadi 1 lembar saham. Misalnya, sebelum reverse stock split, kamu punya 10 lot saham dan per lembarnya tuh Rp.50 . Setelah reverse stock split, kamu jadi punya 1 lot saham tapi harga per lembarnya tuh jadi Rp.500 .

Kenapa sih perusahaan itu ngelakuin reverse stock split? Padahal kan aksi korporasi ini tuh bikin harga saham perusahaan jadi makin mahal ya? Nah, secara historis, perusahaan yang ngelakuin reverse stock split itu seringnya adalah saham yang harganya tuh mandek di batas bawah harga saham, yaitu Rp.50 . Dan ga ada atau minim transaksi. Untuk bikin sahamnya itu jadi makin likuid dan ditransaksiin sama masyarakat perusahaan tuh bisa ngelakuin reverse stock. Jadi harga sahamnya itu naik. Dari yang tadinya parkir di batas bawah harga saham yaitu Rp.50 menjadi beberapa ratus rupiah. Tapi bukan berarti uang investornya bertambah. Karena biarpun harga per lembar sahamnya itu naik, tapi jumlah lembar saham yang kamu punya itu disesuaikan atau diturunkan. Misalnya nih, kamu punya 1000 lot saham B, 1 lembar sahamnya tuh dihargai Rp.50 . Ketika saham B itu ngelakuin reverse stock 10:1 harganya tuh jadi Rp.500 . Maka jumlah lot kamu juga akan disesuaikan jadi sepersepuluhnya atau berubah jadi 100 lot.

Dalam banyak kasus, reverse stock ini tuh memang berhasil nih bikin sahamnya tuh jadi lebih likuid dan ditransaksiin lagi. Tapi, tanpa diiringi dengan fundamental perusahaan , reverse stock ini tuh bisa berdampak buruk pada kinerja harga saham. Seringkali nih, upaya reverse stock ini tuh dianggap sebagai kesempatan bagi para investor yang belum sempet jual sahamnya untuk segera mencairkan uangnya, mumpung sahamnya likuid. Dan harganya tuh ga lagi di posisi Rp.50 . Hal ini tuh bikin harga saham yang ngalamin reverse stock tuh cenderung turun. Contoh kasus nyata misalnya saham UNSP tadi. Setelah sahamnya di reverse stock dari Rp.50 menjadi Rp.500 per lembarnya, harga sahamnya tuh terus turun. Hari ini di tanggal 4 Juli 2020, harga saham UNSP itu Rp.59 doang. Udah turun sekitar 88% setelah reverse stock. Ya sahamnya jadi lebih likuid sih, tapi harganya turun terus.

Karena hal ini, makanya reverse stock tuh seringkali dipersepsiin sebagai hal yang negatif dan ngerugiin para investor. Tapi bukan berarti semua reverse stock itu pasti berakhir buruk. Misalnya di tahun 2003, saham BBNI itu pernah ngelakuin reverse stock split 15:1 . Salah satu tujuannya adalah supaya harga saham bank BNI ini tuh ada di kisaran harga yang mirip sama dua bank BUMN lain yaitu BRI dan Mandiri. Sebelum reverse stock, harga saham BBNI itu Rp.100 an . Setelah reverse stock harganya itu jadi Rp.1.500 an. Setelah reverse stock nih, BBNI tuh jelas ga ngalamin penurunan parah seperti UNSP. Justru harganya tuh cenderung naik sesuai dengan kinerja dan performa perusahaannya. Disitu kamu bisa ngelihat nih, bahwa reverse stock itu ga selalu buruk. Semuanya itu balik lagi ke kondisi fundamental perusahaannya dan apa tujuan dari reverse stock itu sendiri.

Nah itu adalah 3 contoh aksi korporasi yang biasa dilakuin sama perusahaan. Aksi korporasi perusahaan itu sebetulnya masih banyak banget. Ada right issue, buyback, akuisisi, merger dll. Aku akan bahas di lain kesempatan ya.

Semoga bermanfaat.

Image Designed by renata.s / Freepik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *